Kamis, 26 April 2012

Belajar dari Penggaris =)

Diposting oleh Nur Mala Il Ala di 08.35

Assalamu'alaikum wr wb!
Haloo, lama ga ketemu, hehe.. Sebenarnya udah lamaaa banget pingin nulis lagi, tapi ga sempet, dan alhamdulillah sekarang dikasih kesempatan buat nulis, hhe..
Apa kabar semuanya?  Kalau aku baik-baik aja, apalagi setelah tadi mentoring dan abis dengerin presentasi dan motivasi yang super keren dari dr.danny yang bikin termotivasi dan bikin refresh. Terutama mentoring sih, itu chargeran banget tiap minggunya. Seneng akhirnya punya kelompok mentoring yg kaya gini lagi, bener2 bikin refresh segalanya.

Sebenarnya, ada satu cerita yang udah lama banget pingin aku share banget.
Jadi gini, aku kan alergi banget sama yang namanya debu, nah akhirnya punya ide buat nutupin lemari2 itu pake plastik kan, kayanya aku juga udah pernah cerita gitu yang diperubahan kamar.
Nah, biar pas, aku ukur dulu berapa panjang dan lebar satu kotak lemariku itu. Trus diatas lantai, aku gelar plastiknya itu. Nah, plastiknya itu bening kan, dan aku posisinya lagi ga pas gitu buat lurus, jadi ga ngikutin alur lantai gitu. Nah aku ngukur plastiknya pake penggaris, aku garis2in dulu biar lurus potongan plastiknya, biar pas sama kotaknya. Aku udah ngegaris nih, tapi ko asa miring ya? Jadi agak mengecil gitu di salah satu bagian. Aku cek lagi pake penggaris, udah bener apa belum, tapi masih juga aku ngrasa bahwa garisnya miring. Aku kaya tertipu sama garis lantainya gitu. Akhirnya aku dengan sok tau, dengan insting, aku coba lagi garis dengan bantuan penggaris, tapi ga aku ukur dulu. Terus aku potong deh plastiknya berdasarkan garis tadi. Begitu aku angkat, hah, ternyata yang bener itu adalah garis yang diukur pake penggaris tadi. Garis yang aku ukur pake insting itu malah bikin plastikku ngelebar banget disalah satu sisinya.
Well, pelajaran yang bisa aku ambil dari kejadian ini adalah, kadang kita memperlakukan Al-Qur'an kaya gitu. Seharusnya aku percaya sama pengukuran pake penggaris, secara penggaris itu kan dibuat di pabrik dengan akurasi tinggi, ga ada penggaris yang panjang 1cmnya beda sama penggaris lainnya. Yang namanya 1cm, ya segitu aja. Tapi karena terkecoh dengan backgroundnya, dengan garis2 lantai tadi, aku dengan bodohnya ga percaya sama penggaris itu, dan lebih percaya dengan insting kita.
Al-Qur'an juga gitu. Al-Qur'an udah Allah buat dengan sebegitunya, dan sudah Allah jamin isinya secara langsung. Tapi, kadang kita, dengan terbawa oleh lingkungan, melihat Al-Qur'an itu salah. Kaya sekarang, trendnya, seks bebas adalah sesuatu yang biasa aja, dan berhijab adalah sesuatu yang aneh. Lalu kita melihat Al-Qur'an, dan kita jadi menganggap Al-Qur'an itu ketinggalan zaman karena ga sesuai dengan lingkungan sekarang. Sob, penggaris dibuat untuk membantu kita atau menuntun kita untuk mengukur sesuatu, begitu pula Al-Qur'an, dibuat  dengan memiliki fungsi untuk menjadi pedoman hidup manusia. Seharusnya kita yang ngikutin Al-Qur'an, bukan karena lingkungan kita kaya apa, kita jadi ngeliat Al-Qur'an itu kaya gimana. Kebalik! Agama Islam dan kehidupan ini tuh udah ada pedomannya, yaitu Al-Qur'an, jangan kita malah jadi pake insting untuk menjalaninya.
Atau, aku sih bener ko pake penggaris buat bikin garis lurusnya, tapi ga pake ukurannya, akhirnya tetep salah kan? Begitu juga Al-Qur'an, kalau kita pakai atau kita interpretasiin ayatnya asal-asalan, ya jadi ga sesuai lagi sama apa yang sebenarnya dimaksud disitu. Nah, ini nih, JIL contohnya yang sembarangan interpretasiin Al-Qur'an, bahkan nganggep Al-Qur'an itu ketinggalan zaman.

Yah, semoga ini bisa jadi pembelajaran buat kita semua, amiin =D

2 komentar on "Belajar dari Penggaris =)"

Syifa Aulia☺ on 15 Agustus 2012 20.57 mengatakan...

Bener banget, tuh.. Thanks for sharing pembelajaran :)

Nur Mala Il Ala on 6 September 2012 07.43 mengatakan...

samasamaa =D

Posting Komentar

 

LightintheSora Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal